Posts

Showing posts from February, 2020

Di Bawah Kelabu - #6

Image
Berlarilah, berbaliklah, dan lihat betapa banyak kau telah berubah. Masihkah kau mengenali dirimu sendiri saat melihat ke belakang? Aku masih. Akan selalu. Tak akan mampu melupakan. Aku mengingat diriku, seperti aku mengingat dirinya. Aku tahu saat kami bertemu lagi nanti, mungkin tak ada lagi yang masih sama. Mungkin caranya tertawa telah berubah. Mungkin ia tidak lagi menari seperti orang gila. Mungkin lagu-lagu favoritnya telah berganti genre .  Mungkin ia tidak lagi pernah melukis atau membaca buku. Mungkin ia tidak lagi menganggap dirinya sebagai kekasihku. Namun aku masih. Akan selalu. Tak akan mampu melupakan. Meski begitu, aku berharap ia baik-baik saja di masa depan. Eta Wardana

Di Bawah Kelabu - #5

Image
Aku tetap tinggal. Aku tidak pergi. Aku masih di sini. Jadi, bersediakah dia kembali? Aku masih menanti. Bulan berlalu, tapi benakku masih terkurung dalam Januari. Lantai tiga tak lagi sepi; ada beberapa pegawai baru yang memilih tinggal di sana. Mereka semuanya memiliki alasannya tersendiri, tapi tak ada yang sama seperti dia dan aku. Aku berusaha berteman, aku berusaha melupakannya. Namun benakku masih terkurung dalam Januari, dan aku masihlah hujan. Satu-satunya yang ingin kulakukan adalah melindunginya; aku masihlah hujan. Aku adalah hujan, yang menangis karena aku telah begitu lelah bertahan sendirian. Eta Wardana